Agenda ibu baru : belanja baju bayi dong....

4:40 AM

Ibu-ibu...ngaku deh, salah satu kegiatan paling menyenangkan di dunia ini adalah belanja. Dulu, jaman kita masi single(ciyeeee) paling doyan kan tu belanja buat diri sendiri, belanja baju, make up, parfum sampe nyoba2in beraneka merek kopi instan di pasaran...hahahahaha kalo ini sih pengalaman pribadi banget.
Inget dulu  banget, jaman masi kerja, hampir tiap hari mampir ke mall, ke pasar, ke butik. Wuih gila deh pokoknya..Padahal awalnya ga ada niat belanja lo, niat pertamanya kan  liputan, ngumpulin bahan buat tulisan halaman "Belanja". Tapi ya gitu itu lah perempuan. Biarpun niat awalnya cuma liputan n ketemu narasumber, ujung-ujungnya tetap aja keluar toko sambil nenteng bungkusan belanjaan. Maklum ya namanya juga perempuan, setiap kali liat barang bagus langsung lapar mata, pengennya ngeborong ja..

Saking doyannya belanja, isu gila belanja ini sampai jadi topik pembicaraan berminggu-minggu lo antara saya dengan sahabat baik saya. Maklum ya, gini-gini kita kan juga kritis, namanya juga wartawan hehehehe...Panjang banget deh diskusinya waktu itu, pada sok intelek menganalisa kenapa kami-kami ini doyan banget belanja. Dan akhirnya sampai kita pada kesimpulan, bahwa aktivitas belanja yang kita lakonin itu tak lain tak bukan sebenarnya bagian dari usaha kita buat melepas stres. Lebih jauh lagi, kami merasa efek kepuasan yang didapat hampir sama dengan kebahagiaan saat kita meditasi. Ya tentu saja karena inti keduanya, belanja dan meditasi itu sebenarnya adalah pelepasan. Melepaskan kelekatan pada sesuatu, itu yang memunculkan rasa puas. Well, sebenarnya sih yang terjadi juga bisa sebaliknya ya, karena pada sebagian penggila belanja yang lain, kepuasaan justru didapat karena berhasil mendapatkan sesuatu, kalau ini sih justru kebalikan dari prinsip meditasi ya. Karena kebahagiaan justru diperoleh karena lekat dengan sesuatu. Ah, tapi sudahlah, pembahasan soal itu bisa dibahas lagi kapan-kapan.

Balik ke hobby belanja, ternyata itu tidak bisa hilang sampai akhirnya saya punya anak. Ya cuma beda bentuknya aja. Kalau dulu, belanja buat diri sendiri, sekarang barang-barang yang diincer ga jauh-jauh dari barang-barang kebutuhan anak. Mulai dari baju, diapers, mainan edukatif sampai sabun, shampoo dan lain sebagainya, banyaaaaaak banget.

Parahnya, barang-barang buat bayi dan anak itu lebih menggemaskan dan menggoda buat dibeli. Baju bayi aja, ragamnya dah luar biasa banyaknya, belum lagi kebutuhan yang lain macam diapers, sampai sepatu bayi. Mulai dari A sampai Z.

Dan, seperti kebanyakan ibu baru lainnya, saya juga dibuat kebingungan dengan banyaknya kebutuhan bayi yang harus dibeli jelang persalinan kemarin. Beli baju bayi sudah pasti jadi prioritas lah ya, lalu kebutuhan bayi yang lain seperti perlengkapan mandi, itu juga jadi prioritas. Nah, masalahnya saya nih sama sekali gak paham baju yang kayak gimana yang harus dibeli. Apa aja yang bakal dipakai oleh newborn, saya sama sekali buta.

Makin sering searching, malah makin bingung. Lha wong babyshop online banyak banget, dan barang-barang yang saya incer itu biasanya ada di online shop yang beda-beda.Makin puyenglah milihnya. Akhirnya nyerah juga, terpaksa minta bantuan mama buat pilihin kebutuhan bayi. Berangkat deh ke Solo buat belanja kebutuhan bayi, kebetulan dapet referensi babyshop yang oke disana. Pilihannya banyak, harga grosir, dan lokasinya juga gampang dijangkau. Lokasinya di Coyudan, persis didepan perempatan Kilat. Namanya EsBe, singkatan dari Satria Baru.Sesuai rekomendasi, pilihan barangnya sih lumayan banyak. Mau yang  gimana j ada, yang kualitasnya standar banget ada, yang kualitas menengah keatas juga ada.

Prioritas utama adalah memilih baju newborn yang oke. Baju ini merknya banyak juga, ada fluffy, piteku, libby, velvet, carter's n masih banyak lagi yang lain. Kualitasnya sih perasaan ga terlalu beda jauh ya...tapi untuk baju newborn pilihan saya akhirnya jatuh ke libby, cuma lantaran motifnya cocok ama selera aja sih. Beli baju untuk NB ni ga perlu banyak-banyak, cukup tiga potong per set nya. Ya iyalah, bayi kan cepet banget tumbuhnya, kalo beli kebanyakan ntar malah mubazir, belum sempet dipake dah kekecilan. Tapi dasarnya suka belanja ditambah kurang pengalaman, tetep ja belanjanya berlebih. Pikirannya waktu itu sederhana si, "Lah kalo bajunya dikit ntar anakku pake apa?"

Padahal dah dingetin mama tu, supaya belinya ga saha banyak-banyak, tapi saya keukeuh ja apalagi si mbak pelayan tokonya ngiming-ngimingi harga khusus kalo beli banyak. hwaduh, namanya juga penjual ya pasti pengennya barang laku banyak kan. Nah, taunya betul kan, giliran Narend dah lahir, ga semua baju tu sempet kepake. Overall-nya aja baru dua kali pake eh udah ga cukup, terpaksa deh langsung digudangkan...hiks hiks nyesel. Harus jadi pelajaran ni buat ibu-ibu, jangan kalap beli baju buat bayi, daripada nyesel kayak saya..hehehe



You Might Also Like

0 comments