Yang Bakal Dikangenin dari Bulan Ramadan

4:50 PM

Ramadan bakal berakhir dalam hitungan jam. Ya, saya menulis ini di hari terakhir Bulan Puasa, saat kompleks perumahan sudah lengang karena ditinggal sebagian besar penghuninya, mudik ke kampung halaman. Hal ini sebenarnya sesuatu yang selalu terjadi setiap tahun. Waktu berlalu, jam berganti. Momentum yang normal sebenarnya. Pun begitu, rasanya selalu ada yang hilang saat Ramadan berlalu.

Saya memang tidak ikut berpuasa, tapi siapa bilang berkah Ramadan hanya untuk umat muslim? Kami yang berbeda keyakinan pun, seringkali ikut bersuka cita dengan kehadiran Bulan Suci ini, dan bahkan ikut merasa kehilangan saat Ramadan berlalu. Seperti yang dirasakan Mak Ade Delina Putri dalam tulisannya tentang Berkah yang Hanya Ada di Bulan Ramadan. Saya pun sepakat! Ada banyak moment-moment menarik, tradisi unik dan bahkan makanan enak yang hanya bisa ditemui di Bulan Ramadan dan tidak hanya bisa dinikmati oleh umat muslim yang menjalani saja, tetapi juga umat agama lainnya.

Mau tahu apa saja yang bakal saya kangenin dari Bulan Ramadan?

1. Berkah Diskon Ramadan
Duuuhh yang namanya diskon belanja itu emang selalu bikin happy. Nah, Bulan Ramadan itu salah satu masa banjir diskon. Ga tanggung-tanggung deh, mulai dari toko online, clothes brand, restoran, sampai hotel, semua berbondong-bondong berbagi diskon. Promo beli satu gratis satu bertebaran dimana-mana. Buat emak-emak doyan belanja seperti saya, momentum begini tentu jadi masa-masa yang sangat membahagiakan. Bisa belanja ini itu dengan potongan harga dan masih dapat bonus pula, kadang juga dapat cashback lagi. Mungkin suami saya aja yang nggak bahagia. Hahahahaha.

Dan di Bulan Ramadhan, moment bagi-bagi diskon dan promo belanja ini berlangsung selama sebulan penuh lho. Apa bukan berkah tuh namanya?

2. Berkah Takjil
Jelang waktu berbuka, biasanya saya ikut-ikutan berburu takjil. Pergi kemana? Kemana aja! Serius deh, menjelang waktu berbuka kemana pun kaki melangkah, ada saja penjual takjil yang bisa ditemui. Mereka bak cendawan di musim penghujan, bertaburan dimana-mana. Jenis makanannya pun makin variatif. Ada kolak, aneka kurma, jajan pasar, gorengan, camilan ini itu, es buah, dan khusus tahun ini, ada pendatang baru yang ikut berpatisipasi, Es Kepal Milo.

Entah ini sekedar sugesti, atau memang begitu adanya, saya merasa makanan takjil selalu enak, meski menunya sederhana.

3. Buka Bersama
Bulan Puasa itu waktunya mempererat tali silaturahmi. Setidaknya begitu kesimpulan saya. Ini bisa dilihat dari ramainya ajakan berbuka puasa bersama. Hari ini buka bersama bareng ibu-ibu kompleks, besoknya bareng komunitas A, besoknya lagi diundang ke Bukber komunitas B, besoknya lagi Bukber bareng teman-teman suami. Seru sih, bisa ganti suasana. Kumpul teman-teman, sambil bercanda melepas stress dan menambah keakraban. Wah berkah banget deh. Kalau bukan Bulan Ramadan, kapan lagi bisa kumpul begini kan?

4. Teman Begadang
Kadang saya harus begadang untuk menyelesaikan beberapa tugas. Kadang kala pula, saya tidur larut karena memang nggak bisa tidur. Sejujurnya, begadang itu bikin bosan. Mau tidur nggak bisa tidur, mau nonton juga nggak ada acara tv yang bagus. Kadang malah isinya cuma iklan. Diiiih bosan banget. Nah, kalau Bulan Ramadan rasanya saya jadi punya banyak teman begadang. Acara TV juga ada yang bagus. Mau chat sampai dini hari, juga masih banyak teman-teman yang online. Lumayan deh buat teman ketawa malam-malam, jadi nggak kesepian.

5. Waktu Santai 
Di Bulan Ramadan, jam kerja para pegawai dan jam sekolah disesuaikan. Waktu bekerjanya jadi lebih singkat. Dulu saya suka sebal sih, karena dulu jam kerja singkat begini sering jadi alasan pegawai di kantor pelayanan publik buat menunda pekerjaan mereka. Mau ngurus surat ini itu, disuruh urus besok, karena sudah mau pulang. Aiihhh. Tapi sekarang saya sudah mulai menikmati kebijakan itu sih. Yah, mungkin karena sudah terbiasa dan lebih memahami ritme kerjanya ya. Jadi sudah makin pinter ngakalin. Hahaha… Bahkan, saya merasa ikut mendapat manfaat dari jam kerja yang singkat dan waktu jam sekolah yang terpangkas jadi lebih pendek. Kok bisa? Iya dong, karena waktu santai saya jadi lebih panjaaang. Kan jam sekolah Narend juga makin singkat, jam kerja suami juga makin pendek. Jadi kita bisa santai-santai sekeluarga. Yeeiiyy.

Itulah 5 hal yang bakal saya kangenin dari Bulan Ramadan. Senang banget, karena tahun ini Ramadan berasa lebih nyaman dari tahun sebelum-sebelumnya. Nggak ada yang rusuh-rusuh, memaksa warung tutup sampai merusak perabotan dan membuang makanan. Hehehehe. Semoga masih ada Ramadan – ramadan berikutnya yang masih bisa saya nikmati seperti tahun ini. Bahkan mungkin lebih damai, lebih nyaman dan lebih guyub.

You Might Also Like

0 comments