Bikin Mainan Sendiri? Boleh tuh!

1:02 AM


Mainan anak itu nggak perlu mahal!

Saya suka banget sama pernyataan itu. Sepakat lah! Sebagai ibu yang irit dan suka berhemat, saya memang paling sayang kalau kudu ngeluarin banyak duit buat mainan yang mahal gitu. Bukan karena nggak sayang anak. Tapi emang ada beberapa pertimbangan yang membuat saya pikir panjang kalau mau beli mainan, apalagi kalau mahal.

  1. Mainan anak ada masa berlakunya. Anak-anak cepet bosan dengan mainan. Narend malah, bosannya bisa dalam hitungan jam. Baru dua jam main, abis tu ditinggal, dan kemudian dilupakan. Dibiarkan berdebu. Sedih. Kalau nggak gitu, anak-anak juga paling ahli ngerusak mainan. Baru aja dibeliin, dimainin sebentar terus rusak.
  2. Kadang kita beliin mainan berdasarkan selera emaknya aja kan? Lihat di toko, iih ada mainan lucu, anak pasti suka. Terus dibeli lah. Giliran sampai rumah, disodori ke anak, eh anaknya nggak doyan ama mainannya. Ada tuh kasus kayak gitu.
  3. Mainan yang terlalu mahal, atau butuh effort banget buat ngedapetinnya sering bikin kita was was waktu liat anak mainin secara serampangan. “Duuh itu belinya mahal Nak, ati-ati dong maininnya!” Mau main aja kok banyak aturan, nggak fun lagi dong.
  4. Terakhir, budget saya buat mainan emang terbatas aja. Maklum kebutuhan lain masih banyak, bayar cicilan ini itu, buat makan, buat persiapan sekolah. Pokoknya masih banyak hal lain yang jadi prioritas.

Terus kalau nggak mau beli mainan, anaknya nggak bisa main dong? Kasiaaan.

Untungnya saya nggak sesadis itu, apalagi sama anak sendiri. Narend tetap saya belikan mainan, tapi sedikit. Itu juga murah. Mainan dia yang harganya rada lumayan hanya wayang. Itu juga nggak rugi, karena dimainin setiap hari. Cuma saya memang lebih suka Narend mengeksplore sendiri barang-barang disekitarnya untuk mainan.

Lalu, entah karena terpaksa, atau dipaksa kondisi. Saya rasa, Narend lumayan kreatif kok. Bumbu dapur seperti ketumbar, bawang putih, bawang merah bisa buat mainan, koran atau majalah bekas juga bisa buat mainan. Kadang yang belum kelar dibaca juga jadi mainan tuh, hiks. Sekarang dia malah lagi senang mengeksplorasi hewan-hewan peliharaan di rumah. Ya untungnya tinggal di kampung bersama Oma dan Kung. Kita punya beberapa "teman serumah" beda spesies yaitu ayam dan ikan. Kadang kucing tetangga juga mampir ke rumah, sekedar minta tambahan makan. Dan Narend cukup senang bergaul dengan hewan-hewan itu.

Kalau puan-puan, nyonya, ibu dan emak sekalian cukup kreatif dan mau berpayah sedikit, sebenarnya kita juga bisa kok memanfaatkan barang bekas buat mainan anak. Coba aja ubek-ubek tuh Pinterest, banyak lho inspirasi yang bisa didapat. Ini contohnya,





Jangan suka buang tutup botol plastik dan botol plastiknya. Sedikit sentuhan kreatif bisa dibuat jadi mainan yang kece banget kan? Dan tentu saja murah.




Nggak nyangka juga kan kalau toilet roll paper juga bisa dibuat jadi mainan yang cakep.



Kardus bekas kelihatannya memang remeh. Saya sendiri kadang bingung kalau harus membuang kardus bekas. Paling mentok sih dulu cuma dijual ke tukang rongsok atau sumbangin ke pemulung. Sungguh nggak kepikiran kalau kardus bekas ternyata bisa disulap jadi mainan. Kayaknya ini perlu segera di eksekusi. Lumayan bisa ngurangin tumpukan kardus di rumah.

Sebenarnya, orang-orang tua kita dulu, merupakan generasi yang kreatif menciptakan mainan sendiri. Inget kan dulu kadang kita main dengan memanfaatkan rangkaian bunga. Pura-puranya jadi kalung. Atau senapan dari bambu, mobil-mobilan dari kulit jeruk, keris dari janur, atau  mahkota dari daun nangka (baca cara membuatnya disini). Seru kan?

Bukannya saya anti dengan mainan yang dijual di toko-toko itu. Tapi menurut saya, kalau mainan bisa dibuat sendiri dengan barang yang ada di sekitar kita, rasanya lebih meaningful gitu loh. Apalagi, kalau kita juga melibatkan anak saat membuat mainan itu. Sekalian melatih kreativitas anak. Jadi nggak cuma fun waktu memainkannya saja tapi juga fun waktu membuatnya. Dengan begitu, anak juga bisa lebih terlatih untuk menghargai barang. Syukur-syukur sih bisa melatih mereka jadi generasi penemu bukan sekedar pemakai.

Nah, abis ini kita bikin mainan apa ya?

Sumber foto: Pinterest

You Might Also Like

2 comments

  1. Seru juga ya kalau bisa buat mainan bersama anak mba :)

    BalasHapus
  2. Hai, salam kenal :)
    Wah menarik sekali ini artikel, memang kita sebagai seorang ibu memang harus kreatif, apalagi klo bisa membuat mainan utk si buah hati :) pengen blajar tp aku susah banget membuat seperti ini :(
    Nice Article

    Kindly visit my Blog : www.savitrihutapea.com

    Thank you :)

    BalasHapus