Bola-bola Mie "Mewah" buat Narend

1:40 PM


Sebagai mantan anak kost, saya adalah penikmat setia mie instan. Harganya murah, gampang dimasak dan bisa disimpan dalam jangka waktu lama. Sungguh penyelamat petaka perut di akhir bulan. Dulu, setiap kali ada varian rasa mie atau merk mie instan yang baru pasti langsung dicoba. Lantas di review bareng teman-teman di kost. Kami malah sempat punya list, mie instan paling enak. Dalam versi kami, tentu saja.

Tapi, setelah menikah dan punya anak, konsumsi mie instan mulai saya batasi. Bukan apa-apa, banyak artikel yang memuat tentang bahaya mengonsumsi mie instan bikin saya begidik ngeri juga.

Untuk Narend bahkan lebih ekstrim lagi, sampai saat ini, saya larang dia mengonsumsi mie instan. Begitu pula dengan makanan snack dalam kemasan yang tinggi garam. Sengaja saya buat aturan begitu semata karena ingin membentuk selera makan Narend. Supaya dia lebih terbiasa dan menyukai buah, sayur dan makanan rumahan yang minim MSG. Camilan Narend ya buah atau wortel rebus. Sesekali saya buatkan pudding atau kue.

Narend sebenarnya suka mie, beberapa kali dibuatkan mie kuah oleh Oma, tapi bukan mie instan lho ya. Dia suka sekali. Nah, berhubung ibunya nggak bisa bikin mie kuah seenak buatan Oma, saat Narend minta mie terpaksa saya bawa dia ke restoran bakmi favorit. Lokasinya lumayan jauh sih. Kurang lebih 45 menit perjalanan dari rumah. Harga seporsinya Rp 25.000 pula. Haduuuhhh. Kalau tiap hari minta makan disana, berat di ongkos lah ya.

Sebenarnya saya sudah lama tergiur mencoba Bakmi Mewah setelah melihat iklannya di televisi. Lumayan gencar juga, apalagi iklannya sering diputar di siang hari saat jam nonton Si Narend. Tiap kali lihat Indy Barends dan Raffi Ahmad pamer kelezatan Bakmi Mewah, spontan juga si Narend berujar, “Bu, kalau mie itu boleh makan nggak?”

Ah, awalnya saya rada skeptic juga sih. Takut kalau sama aja kayak mie instan lain, menang di topping ayam asli aja. Toh, akhirnya saya coba juga tuh bakmi. Saya cicip sendiri, buat camilan dini hari sambil ngejar deadline. Woouuu bikin surprise juga rasanya.

Asli beda banget dengan mie instan yang lain. Tekstur mienya bagus banget, tipis, licin dan lembut. Waktu itu saya rebus sedikit lebih lama dari saran penyajian. Tapi teksturnya tetap bagus, nggak terlalu nyonyot, masih kenyal dan nggak mudah putus. Lalu minyak bumbunya, wangi deh. Kayak aroma yang biasa di mie restoran cina gitu. Juara nih!

Mungkin karena itu juga rasa bakmi ini beda banget, nggak tajam di tenggorokan. Namun favorit saya, tentu saja toping ayam dan jamur asli Bakmi Mewah itu. Beneran kelas restoran ya. Berarti Bakmi Mewah ini sebenarnya juga nggak bisa dikategoriin sebagai mie instan walaupun cara masaknya mudah. Rasanya nggak sebanding, terlalu enak.

Karena rasa bakmi yang satu ini “mewah” banget, saya pikir cukup aman deh buat Narend. Setidaknya nggak akan ngerusak “selera makan” dia kan? Selain disajikan seperti biasa dengan tambahan wortel rebus, tomat dan sawi, Narend juga suka kalau bakmi mewah-nya dibuat bola-bola mie, buat kudapan gitu. Cara bikinnya gampang banget kok. Bahan tambahannya juga nggak banyak. Manfaatin aja apa yang tersedia di kulkas.

Bola-bola Mie Mewah 

Bahan :
Saya sengaja nggak pakai banyak bahan karena compliment yang ada dalam kemasan Bakmi Mewah sudah banyak banget. 

Tuh lengkap banget kan? Udah ada minyak bumbu, saos sambel dan topping ayam dan jamur asli.

Waktu memasak : 15 menit
Cara Buat :

Campurkan mie yang telah direbus, minyak bumbu, telur, brokoli yang sudah dicincang, dan keju dalam wadah. Kalau ingin lebih gurih bisa juga ditambahkan garam atau bubuk bawang putih goreng.

Buat bulatan dengan bantuan sendok.

Buat lubang bagian tengah, masukkan topping ayam dan jamur. Kadang saya juga masukan telur puyuh rebus. Kalau sudah pakai telur puyuh, topping bisa dicampur dengan mie.

Goreng dalam minyak dengan api sedang hingga berwarna kuning kecoklatan. Angkat, tiriskan.

Sajikan dengan tambahan saus sambal yang ada di dalam kemasan Bakmi Mewah. Untuk Narend, saus ini terlalu pedas jadi diganti dengan saos tomat kemasan.

Bakmi mewah cocok banget dibuat bola-bola mie ini, bagian luar renyah tapi bagian dalam masih tetap lembut, apalagi ada ayam dibagian tengah. Sukaa banget. Dalam waktu lima belas menit saja, langsung ludes deh dihabisin Narend. Yah, setidaknya sekarang kalau Narend pengen mie, saya nggak perlu repot minta Oma atau datang ke restoran lagi.




You Might Also Like

7 comments

  1. Camilan yang begini, anak-anak pasti lahap.
    Kapan-kapan ikutan ah, bikin bola-bola mie.

    BalasHapus
  2. Wah lihat fotonya menggoda banget ini mbak hihihihi... Musti ikutan praktik nih biar nggak penasaran hehehehe... Saya termasuk penggemar mie instan sih, sampai sekarang susah ngerem nya hehehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo bikin mas..enak buat camilan😊😉

      Hapus
  3. Saya juga tadinya skeptis. Tapi ternyata memang beda banget dengan mie instan biasa. Jadi lebih tenang ya ngasih buat anak. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, cocok ama namanya, rasanya emang mewah ya

      Hapus
  4. Wuih nyontek buat bekal sekolah Tiominar ah, boleh ya :)

    BalasHapus