Laki-laki Butuh Vacuum Cleaner!!

5:03 AM

Kata orang-orang terdekat, saya ini rada “gila” kebersihan. Makanya, teman-teman yang kenal baik dengan saya, pasti berhati-hati kalau kebetulan main ke tempat saya. Minum harus pelan-pelan biar nggak menetes ke lantai, masuk rumah atau kamar kudu memastikan kaki bersih dulu. Taruh sepatu atau sandal didepan rumah juga kalau bisa jangan sembarangan, diatur yang rapi. Daripada kena omel. 

Ah, padahal saya sebenarnya nggak segitu amat kok. Kadang santai juga soal urusan rapi-rapih dan beberes. Tuh buktinya, di pojok rak buku masih ada debu tebal yang masih malas saya bersihkan. Ugh, tempatnya nyempil gitu sih, susah bersihinnya. 

Saya ini bukannya “gila” kebersihan. Saya cuma suka aja kalau rumah bersih dan rapi. Enak gitu lho lihatnya, nggak sumpek. Ruang yang bersih juga meminimalisir alergi debu saya kambuh. Yang punya alergi debu kayak saya, pasti paham deh betapa tersiksanya bersin-bersin karena debu. Capek! 

Makanya wajar kan kalau saya lebih memilih buat rutin beberes daripada harus tersiksa karena debu? Lebih dari itu, beberes dan bersih-bersih ampuh juga buat terapi emosi. Kalau saya lagi kesal, marah, abis di-PHP-in sama Romonya Narend, pelarian saya langsung bersih-bersih. Nguras bak mandi, menata ulang isi lemari, mengepel, menyapu, dan sebagainya. Abis itu, rasanya legaaa. 

Saya dan suami bagai Yin dan Yang. Jadi kalau saya suka bersih-bersih, sebaliknya dengan Romo Si Narend. Dia paling ahli bikin rumah berantakan. Dia masuk kamar lima menit saja, kamar sudah kelihatan seperti kapal pecah. Baju ada dimana, bantal guling tergeletak tidak pada tempatnya. Handuk tergeletak di atas tempat tidur. Dan ada remah-remah kue di lantai dan tempat tidur. Ohhhhh!! 

Iya sih, saya suka beberes, tapi juga nggak gini-gini amat! Nggak rela juga kali, waktu seharian dipakai buat beresin rumah mulu. Saya sering protes, dan paling banter dijawab dengan anggukan kepala sambil bilang “Iya…iya.” Sudah gitu aja, besoknya ada saja “kekacauan” lain yang dibuat. Makanya saya senang banget waktu suatu masa di akhir pekan, tiba-tiba dia menawarkan diri buat bantu-bantu beberes dan bersihin rumah. “Hah? Kesambet apa nih?”


Maka, saya tugaskan suami saya ini untuk menyapu dan membereskan tempat tidur. Saya beri kepercayaan penuh deh, sementara saya sibuk di dapur. Menyapu, hanya hal sederhana buat saya, paling 15 menit juga kelar. Tapi buat laki-laki yang jarang beberes seperti suami, hal itu bisa jadi kegiatan yang melelahkan sekali.


Ah repot! Baru disapu sebentar, debunya tertiup angin. Jadi berhamburan lagi. Sudah gitu, ada lantai basah, debunya nempel. Susah disapu lagi!” Hahahahaha, dia mengeluh, saya malah terpingkal-pingkal. Lucu banget deh laki-laki. Ya memang menyapu itu juga pakai trik. Kalau ada lantai basah, ya harus dilap sampai kering sebelum disapu. Untuk sapu teras dan bagian luar rumah, juga pakai sapu yang berbeda. Kalau mau enak ya pakai vacuum cleaner dong! 

Eh, iya juga ya. Kalau pengen dapat bantuan tenaga bersih-bersih tiap akhir pekan, kayaknya saya kudu punya vacuum cleaner deh. Tapi jangan vacuum cleaner yang se-gede bagong dan berat kayak vacuum jaman Oma Si Narend itu ah. Kalau yang kayak gitu sih suami juga nggak bakal mau pakai. Jadi, vacuum cleaner yang cocok buat Romonya Narend harus memenuhi beberapa kriteria: 
  1. Ringan 
  2. Bisa dipakai di dalam dan luar ruangan 
  3. Bisa digunakan di berbagai permukaan, untuk karpet, sofa, lantai basah dan kering 
  4. Nggak berisik 
  5. Hemat listrik (ini penting!) 
Nah, untuk urusan ini, pikiran saya langsung tertuju pada produk Electrolux Indonesia. Bukan apa-apa, soalnya merk ini paling saya kenal. Dulu jaman saya kecil vacuum di rumah juga Electrolux. Awet! Ya iyalah, Electrolux kan sudah berpengalaman selama lebih dari 100 #Over100YearsElectroluxVacuum .
Credit photo : Electrolux Indonesia
Ada banyak pilihan vacuum cleaner Electrolux, tapi kelihatannya yang paling sesuai adalah tipe Ergorapido. Tipe ini punya 2 pilihan mode pembersih, regular dan super cepat (2in1 design) yang dilengkapi dengan teknologi brush roll clean dan mesin nirkabel. Dioperasikan dengan menggunakan baterai Lithium. Tipe Ergorapido juga dilengkapi kepala isap yang mampu bermanuver 180°.
Credit photo : Electrolux Indonesia

Electrolux Indonesia sendiri memiliki banyak tipe produk vacuum cleaner, kita tinggal menyesuaikan dengan kebutuhan kita. Kalau masih bingung, coba isi survey rumah bersih disini. Setelah mengisi survey, kita akan diberi saran jenis vacuum yang cocok, plus ada kesempatan untuk dapat vacuum cleaner gratis.

Tulisan ini disertakan dalam #TUMElectroluxBlogCompetition 

You Might Also Like

12 comments

  1. Kebalikan dr aku nih mbak wid, aku orgnya males bgt bersih2 apalagi bersihin mainan anak yg tiap diberesin semenit kemudian udah berhamburan lg

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah kalo mainan anak emang gt y mbak..baru diberesin dah berhamburan lg. Makanya narend mulai kulatih buat beresin mainan sendiri. Jd ibunya rada santai..

      Hapus
  2. Punya vacuum cleaner bisa hemat tenaga ya. Apalagi mereknya elextrolux. Bodyne keren.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itulah mbak ety...aq lg ngerayu2 nih supaya dibeliin vacuum yg ntu tuh...biar ringkes kerjanya..bs sekalian buat kasur n gordyn juga

      Hapus
  3. Wah cocok bgt nih buat suamiku yg hobi nyapu lantai...kwkkwkw iyaaa yg tugas nyapu dan beresin debu di rumah adalah suami.... Kalau aku bisa acing acing mulu soalnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah asyik tuh suaminya...mudah2an suamiku jd rajin bersih2 rumah juga..hehe

      Hapus
  4. Kayaknya laki-laki ini emang tipe bikin berantakin rumah ya :( suamiku juga huhuhu kan kzl banget. Rumah bersih memang enak kan dihuni, sama kayak hal kecil, kasur itu kalo gak dibersihin mana enak tidur >.>
    Iyah ya, mending pake vacuum cleaner kalo untuk para suami hahahha biar gak rempong banget mau nyapu..
    Gud luck mbak ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hooh, kali aja kalo ada vacuum cleaner suami jadi semangat buat bantu2. kan simpel tinggal sorong ke depan, ke belakang,kiri, kana terus bersih deh

      Hapus
  5. ahahaha wiiied! ide bagus tuh vacuum cleaner buat suami :) supaya keahliannya sekarang ganti jadi ahli bersih-bersih rumah yaaa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi biar suami ga ada alasan kan buat ga bantu2 bersihin rumah..

      Hapus
  6. Duh samaaa, Ken sama Apak nya tuuh belum bisa diajak rapi.. hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hiks..jd PR banget buat kita y mbak..nasib deh jd emak

      Hapus