Tips memotret si Kecil

3:01 AM

Demam selfie dimana-mana. Saya sendiri sih untungnya nggak ketularan demam macam begitu. Maklum, bekal saya cuma tablet yang menurut saya, fitur kameranya kurang kece buat diajak ber-selfie ria. Layarnya aja 7 inchi, ribet dah kalau harus selfie kayak temen-temen yang laen. Ah ya sudahlah, nanti aja kalau ada rejeki lebih ganti pake smartphone idaman.

Biarpun jarang ber-selfie ria, saya hobi banget foto-foto Narend. Tapi tahu sendirilah ya, yang namanya foto balita yang lincah tuh tingkat kesulitannya level advanced punya. Sebentar bikin pose lucu, baru mau difoto, dah ganti gaya lagi. Blom lagi kalo dia goyang-goyang ga keruan, bikin gambar jadi blur. Hiiii malah kayak foto hantu gitu. Untung aja, jaman sekarang jarang banget ada yang pake kamera dengan roll film. Kebayang deh borosnya. Hahahahahha... Sekarang sih enak, bisa jepret...jepret, ntar kalo hasilnya nggak oke, atau kagak sesuai keinginan tinggal delete.

Saya sendiri sering loh sampai jungkir balik buat cari angle yang bagus buat foto Narend. Itupun banyak gagalnya. Hwaduh...*tepok jidat. Makanya saya mau sedikit berbagi tips lah buat temen-temen lain yang lagi semangat membara mengabadikan moment berharga si kecil. Iya dong ya, sebagai orang tua, kita tentu pengen bisa menyimpan kenangan berharga yang indah bersama buah hati...ceileee.

Tips pertama. Pastikan si kecil dalam keadaan nyaman, kenyang dan bahagia. Jadi dia nggak terlalu rewel waktu kita foto. Kecuali kalau kita emang niat ngambil foto waktu dia nangis. Kayak yang ini :

Ini belum saya edit sama sekali. Tuh si Narend lagi nangis cariin ibunya. Hahahahahha.

Tips Kedua. Pilih angle alias sudut pengambilan gambar sejajar dengan tinggi si kecil. Tujuannya sih, supaya ekspresi wajahnya bisa di capture lebih jelas. Saya sendiri  sering juga mengambil low angle dengan maksud mendapat kesan Narend lebih besar. Atau kalau ingin mengambil foto full from head to toe.
Misalnya yang begini :

Tips Ketiga. Manfaatkan multiple shot.Kita sama-sama tau kan, betapa lincahnya si kecil. Sebentar gerak kesini, sebentar gerak kesana. Kalau kamera Anda menyediakan fitur multipleshot, sebaiknya manfaatkan sebaik-baiknya. Jadi sekali jepret bisa langsung meng-capture beberapa pose. Nanti tinggal diseleksi aja, mana yang bagus mana yang blur. Syukur-syukur kalau bagus semua. Hehehehehe
  
Tips Keempat. Usahakan memotret di ruangan atau tempat yang terang atau memiliki paparan cahaya yang cukup. Tempat yang gelap memperbesar resiko gambar blur, terutama pada kamera dengan pixel rendah.

Tips Kelima. Siapkan properti, bisa berupa mainan, makanan atau aksesoris lain. Sebenarnya ini bukan hal wajib sih, tapi tidak ada salahnya kalau dimanfaatkan. Selain dapat membuat si kecil lebih fokus, foto yang kita ambil juga bisa lebih kaya warna.

Seperti foto yang ini
Itu bola nggak jelas juga dipake apa oleh Narend kan? Tapi kelihatannya bola itu cukup sukses membuat Narend berekspresi lucu macam begitu.

Sebagian orang, terutama yang punya uang lebih, bisa aja menyewa fotografer profesional untuk memotret anak-anak mereka. Hasilnya jelas keren banget, bisa di edit sana sini. Pokoknya hasilnya pasti mantap dah. Tapi yang belum punya rejeki lebih atau yang pengen berhemat, bukan berarti nggak bisa bikin foto anak yang keren lho. Sekarang dah banyak banget aplikasi yang memungkinkan kita untuk mengedit foto sekelas profesional. Bisa ditambah teks segala. Asyik kan. Kalau instagram, kita nggak usah bahas lah ya. Pasti dah pada tau dan banyak yang udah punya akun instagram.

Ada dua aplikasi lagi sih yang saya lagi suka banget, yaitu Photofy dan Line Camera. Saya bukan ahli dibidang begini sih, jadi saya coba kasi review dari sudut pandang orang awam aja ya.

Yang pertama, Photofy. Aplikasi yang ini saya tahu waktu lagi belanja online. Ada salah satu OS yang foto produknya menarik banget gitu, dibagian bawahnya kelihatan tu, ada watermark "Photofy". Akhirnya iseng saya coba cari, unduh dan coba. Dan hasilnya cukup memuaskan buat saya. Banyak teks keren yang bisa kita tambahkan ke foto, filternya juga banyak. Saya langsung jatuh cinta n ketagihan deh.Nih foto Narend langsung saya buat begini. Hehehehe. Foto yang udah dipermak, juga bisa langsung di share ke akun sosmed kita yang lain



. Aplikasi lainnya yang juga sangat membantu adalah Line Camera. Kalau aplikasi yang ini sih, saya sebenarnya udah lama tahu. Tapi baru bener-bener minat untuk coba, karena rekomendasi adik saya. Ternyata emang nyenengin banget. Gampang banget menggunakannya. Dan saya makin suka karena Line Camera juga bisa nambahin stamp yang lucu-lucu. Ini salah satu contohnya.


Seneng ya? Rasanya kalau dah di-"permak" gitu tampilannya jadi beda deh.




 

You Might Also Like

0 comments