Melahirkan...(berjuta rasanya)

4:47 AM

Tiap kelahiran pasti memiliki ceritanya sendiri. Tidak ada yang sama.
Buat saya yang tidak punya pengalaman melahirkan sama sekali, bekal berupa informasi dari berbagai sumber, termasuk cerita teman, internet hingga keterangan dokter, jadi makanan sehari-hari yang tidak boleh terlewat di hari-hari menjelang kelahiran.
Pokoknya semua info, saran, usul dan cerita seputar kelahiran dilahap tuntas..tidak bersisa. Saking kalapnya, sudah ga kepikir tu buat menyaring informasi yang masuk. Alhasil bukannya makin tercerahkan, malah makin bingung. Tapi ya sudah lah dijalanin aja, mau balik mundur dan nge-skip proses melahirkan juga ga mungkin kan?
Waktu usia kehamilan 32 minggu, si kecil sempat sungsang, eh bukan ding, lebih tepatnya melintang (ternyata beda ya...). Istilah sungsang tu dipakai kalo posisi bayi vertikal, kepala diatas gitu, sementara si kecil ku ini, posisinya melintang, berarti horizontal tu. Setelah bolak balik nungging buat balikin posisi kepala si kecil, di usia kehamilan 34 minggu, kepalanya sukses ke posisi yang seharusnya...Dah tenang deh, sampai di jadwal kontrol dokter berikutnya, usia kehamilan 36 minggu, posisinya balik lagi melintang. Jyaaah #tepok jidat
Ni anak lincah banget ya, suka muter-muter gitu. Kata dokter, usia kehamilan 38 minggu seharusnya posisi bayi sudah mapan, ga bakal muter-muter lagi, udah pasrah aja lagi deh.... Kehamilan ini emang banyakan pasrahnya ya. Ya abis mo gimana lagi coba, sempet kepikiran buat akupuntur si. Katanya bisa ngebalikin janin ke posisi yang seharusnya, secara emang pengen normal gitu (biar irit n cepet sembuh hehehehe). Tapi akhirnya ga jadi, karena agak ragu juga ya, khawatir kalo bisa berimbas ke hal-hal lain.
Pemeriksaan berikutnya,  2 minggu kemudian..Horeeee si kecil kembali lagi ke posisi normal, kata dokter karena ukuran janin tidak terlalu besar jadi dia masi leluasa buat muter-muter di dalam perut...halah halah..Agak santai deh, siapin tenaga buat menghadapi proses persalinan di minggu ke 40. Menurut perkiraan dokter lagi, si kecil bakal lahir sekitar tanggal 10 Mei gitu deh, paling lambat tanggal 13 Mei. Okelah, masi agak lama ya...suami pamit kerja, sementara mama harus ngunjungi nikahan sepupu ke Jogja.
Alhasil di rumah cuma bertigaan deh, ama adek-adek. Dan seperti yang bisa diduga, saat itulah perut mulai terasa kontraksi. Tadinya memang ga terlalu terasa, karena interval nya masi cukup lama. Masi bisa bertahan deh sampai keesokan harinya. Tapi besoknya, kontraksi makin jadi, sempet keluar lendir juga tuh..Kata mama itu wajar kalau jelang melahirkan tapi bukan tanda bakal segera melahirkan. Ya udah deh...
Ternyata, makin lama ko makin ga keruan aja ni perut, dah buyar deh aturan menghitung jeda interval kontraksi dan segala ilmu-ilmu yang sudah dibaca sebelumnya. Taunya cuma sakit aja. Sakitnya juga ga kenal waktu, mulai dari pagi n ketemu puncaknya waktu dini hari. hwaduuuh...
Selama 3 hari 3 malam ga bisa tidur sama sekali. Kalaupun bisa tidur paling lama cuma setengah jam..
Hari ketiga bener2 ga tahan deh, langsung melarikan diri ke RS Bersalin. Sampai disana, dicek bidan, n bidannya bilang baru bukaan 1...Apaaa?!!! bukaan satu ja sakitnya begini...gimana kalo bukaan 10 nanti. Tabah ya Wied...
Ternyata, pagi masuk RS Bersalin, sampai sore bukaan masi satu ja..Duuuh awet bener, sakitnya juga ga berkurang malah makin intens...akhirnya disuruh pulang lagi deh ama bidannya..Hah?! Gak jadi melahirkan niy??
Ya sudah nurut aja, besok paginya balik lagi deh ke rumah. Kontraksi makin menjadi aja. 
Hari ketujuh, sudah seminggu nyaris ga tidur sama sekali, nahan sakit. Akhirnya nyerah deh, ntar minta diinduksi ja buat ngerangsang kelahiran. Sampai di RS, bukaanya jadi 2, cuma nambah sedikit. Sampai siang ditunggu, sapa tau bukaannya nambah lagi, rupanya nggak. Sampai siang, bukaannya masi tetap dua aja. Langsung deh diputuskan untuk kembali ke rencana awal, minta diinduksi ja. Mulai diinduksi (kalau ga salah sekitar jam 12-an)..sakitnya makin jadi tapi sampai jam 15.00 bukaannya masi tetap sama. Duuh Gustiii.....
Entah karena tidak kuat menahan sakit, atau karena nyaris seminggu ngga bisa tidur, ditengah-tengah kontraksi itu, saya sempat pingsan. Ya pingsan, tidak sadarkan diri, rasanya sekeliling jadi putih, n dari jauh ada samar-samar suara orang memanggil, keliatannya ramai si, tapi mau jawab juga susah. Begitu sadar, suami ada disamping lagi sibuk nampar-nampar pipi..."Ih sakit." Empat bidan berkumpul sambil sibuk cubit-cubit kaki n tangan...sementara mama, berdiri tegang aja disamping tempat tidur, tinggal saya yang kebingungan sekaligus kesakitan karena ditampar-tampar n dicubit. Entah apa yang terjadi ya, tiba-tiba langsung diputuskan kalo saya harus ngejalanin C-Sectio.
Operasi C-Sectio ternyata tidak terlalu menyeramkan, santai sekali malah. Begitu masuk ruang operasi, dokter anastesi langsung ngasi tiga suntikan dibagian tulang ekor n bagian-bagian lain yang saya ga terlalu inget (wajar ya kalau lupa, kan lagi lemes bgt abis dicubit n ditampar tadi). Setelah disuntik, bagian pinggang kebawah mati rasa, alias baal.  (to be continued....) 

 

You Might Also Like

0 comments